Komisioner hak asasi manusia PBB mengecam undang-undang yang mewajibkan jilbab di Iran

banner 468x60

Minggu, 28 April 2024 – 05:29 WIB

Baru York – Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Jumat, 26 April 2024, mengecam laporan Iran terkait penegakan ketat undang-undang wajib berhijab bagi perempuan dan anak perempuan, serta undang-undang baru yang akan memberikan hukuman berat bagi pelanggarnya.

banner 336x280

Baca juga:

Tafsir Semangat RA Kartini, Shanda Purnamasari: Wanita bukan sekedar istri dan ibu

Laporan dari VOAMinggu, 28 April 2024 Jeremy Laurence, juru bicara komisaris tinggi, mengatakan pada konferensi pers di Jenewa bahwa kantor mereka telah menerima banyak laporan tentang kekerasan yang dilakukan oleh polisi berseragam dan pelaku terhadap perempuan dan anak perempuan yang melanggar aturan, termasuk laki-laki yang mendukung mereka. .

Dia juga menyebutkan laporan penangkapan dan pelecehan terhadap perempuan dan anak perempuan, terutama mereka yang berusia antara 15 dan 17 tahun.

Baca juga:

Klarifikasi Pendeta di Ruteng, NTT usai dituduh selingkuh istri orang

Laurence menyoroti pengumuman pada tanggal 21 April oleh kepala Korps Garda Revolusi Islam Iran untuk membentuk badan baru guna menegakkan hukum dengan lebih ketat di ruang publik.

VIVA Militer: Bendera Republik Islam Iran

VIVA Militer: Bendera Republik Islam Iran

Baca juga:

Kisah sukses masa keemasan, ibu Selly dan karirnya di industri pertambangan

Dia mengatakan ratusan tempat usaha tutup karena tidak menerapkan aturan wajib berhijab.

Selain itu, kamera pengintai digunakan untuk mengidentifikasi pengemudi perempuan yang tidak taat hukum. Kelompok hak asasi manusia Amnesty International juga mencatat praktik ini dalam sebuah laporan bulan lalu.

Dia mengatakan ratusan perempuan juga mengkritik usulan undang-undang yang menyerukan hukuman lebih berat bagi mereka yang melanggar kewajiban berhijab, termasuk hukuman penjara hingga 10 tahun, cambuk dan denda.

“Hukuman badan adalah bentuk perlakuan atau penghukuman yang kejam, tidak manusiawi dan merendahkan martabat, dan penahanan apa pun untuk menjalankan kebebasan mendasar adalah sewenang-wenang menurut hukum internasional,” kata Laurence.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk mengatakan melalui juru bicaranya bahwa rancangan undang-undang tersebut harus ditunda dan meminta pemerintah Iran untuk menghilangkan segala bentuk diskriminasi dan kekerasan gender.

Pelajar perempuan di Iran memprotes jilbab dan menyalahkan negara yang keras

Pelajar perempuan di Iran memprotes jilbab dan menyalahkan negara yang keras

Türk menyerukan revisi dan pencabutan semua undang-undang, kebijakan dan praktik yang merugikan agar sejalan dengan norma dan standar hak asasi manusia internasional.

Kantor hak asasi manusia juga menyerukan pembebasan rapper berusia 33 tahun Toomaj Salehi, yang dijatuhi hukuman mati minggu ini karena mendukung protes nasional pada tahun 2022 yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini.

Amini, 22, meninggal dalam tahanan polisi setelah dia ditangkap karena diduga melanggar aturan wajib berhijab.

Selain itu, kamera pengintai digunakan untuk mengidentifikasi pengemudi perempuan yang tidak taat hukum. Kelompok hak asasi manusia Amnesty International juga mencatat praktik ini dalam sebuah laporan bulan lalu.

Sisi lain

Dia mengatakan ratusan perempuan juga mengkritik usulan undang-undang yang menyerukan hukuman lebih berat bagi mereka yang melanggar kewajiban berhijab, termasuk hukuman penjara hingga 10 tahun, cambuk dan denda.

Sisi lain



Quoted From Many Source

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *